Metamorphosys

Bagi banyak orang, ide untuk bekerja bersama pesaing dan keduanya menemukan kesuksesan tidak lebih dari sebuah fantasi, sampai co-branding muncul dan mengubah permainan sepenuhnya. Sekarang kita berada pada titik di mana sulit menemukan merek sukses yang belum terhubung dengan merek lain untuk menjual produk/layanan atau menyoroti penyebab yang penting bagi mereka. Dan hal yang gila adalah, ini menghasilkan lebih banyak hasil daripada kebanyakan strategi lainnya!

Jika Anda pernah menemukan istilah co-branding sebelumnya, kemungkinan besar, Anda menganggapnya sebagai variasi dari kolaborasi merek dan kemitraan merek, terlepas dari perbedaan di antara ketiganya. Dalam artikel ini, kami akan menguraikan perbedaan-perbedaan ini, di samping menyoroti beberapa contoh co-branding yang berhasil dalam upaya untuk menginspirasi Anda dalam upaya Anda sendiri. Kita juga akan melihat manfaat dari kampanye co-branded, yang menunjukkan mengapa merek seperti Ben & Jerries mampu meningkatkan persepsi publik sebesar 142,8% melalui jenis kampanye ini ketika diselaraskan dengan Wattpad.

Mari kita mulai dengan membaca artikel ini sampai selesai.

Baca Juga : Personal Branding dalam Berbisnis

APA ITU CO-BRANDING?

Co-branding sama dengan melihat dua band/musisi favorit Anda berkolaborasi dalam proyek yang sama. Pikirkan David Bowie dan Queen untuk ‘Under Pressure,’ Gorillaz dan De La Soul untuk ‘Feel Good Inc.,’ atau Jay Z dan Kanye West bersatu untuk seluruh album di ‘Watch the Throne.’

Dalam definisinya yang paling sederhana:
Co-branding adalah perjanjian/kemitraan pemasaran dan periklanan strategis antara 
dua merek, di mana kedua belah pihak bersatu untuk menjual produk/layanan, acara, atau serangkaian penawaran lainnya.

Merek juga dapat memilih untuk berkolaborasi untuk menyoroti penyebab tertentu, seperti ketika Burger King dan McDonald’s berkumpul untuk kampanye pemasaran bersama pada tahun 2019. Penting untuk diperhatikan bahwa co-branding seringkali bersifat sementara, dan hanya akan berjalan untuk waktu yang terbatas. Inilah salah satu alasan utama mengapa co-branding tidak sama dengan kemitraan merek meskipun kedua istilah tersebut memiliki kesamaan.

Co-Branding Bukan Kemitraan Merek

Kemitraan merek adalah kesepakatan timbal balik antara dua perusahaan untuk menggunakan kedua nama merek mereka dalam aliansi strategis, dengan kedua merek membawa identitasnya sendiri untuk menyatukan kedua identitas tersebut.

Kolaborasi merek cenderung lebih banyak ada di pasar tertentu; pasar B2C, untuk lebih spesifik. Hali ini disebabkan kemungkinan besar karena popularitas pemasaran influencer saat menjual produk langsung ke konsumen. Singkatnya, kemitraan merek tidak sama dengan co-branding karena hubungan antara kedua pihak memiliki durasi yang jauh lebih panjang dan kolaborasi merek cenderung lebih condong ke pemasaran influencer dibandingkan dengan co-branding, yang jauh lebih berfokus pada konsumen.

Apa Keuntungan dari Co-Branding?

Salah satu hal hebat tentang co-branding adalah kenyataan bahwa kedua merek mendapatkan manfaat besar dari hasilnya. Plus, risiko apa pun yang mungkin ada dibagi antara kedua belah pihak, memungkinkan merek untuk mencoba hal-hal yang mungkin mereka hindari.

Misalnya, keuntungan GoPro yang bisa dicapai bersama Red Bull. Bagi mereka yang tidak berada dalam lingkaran, pada tahun 2012, Felix Baumgartner naik lebih dari 24 mil di atas permukaan bumi ke tepi ruang angkasa, dia kemudian membuka pintu kapsulnya dan jatuh bebas kembali ke permukaan planet. Baumgartner bersama kamera GoPro-nya, mencetak prestasi yang luar biasa dengan Red Bull sebagai sponsor. Hasilnya, kolaborasi antara kedua brand ini meningkat dan hal ini merupakan manfaat dari co-branding. Dalam hal ini, baik Red Bull dan GoPro memamerkan misi mereka kepada khalayak luas (video tersebut telah ditonton lebih dari 23 juta sejak tanggal unggahan aslinya).

Peningkatan Kepercayaan

Merek adalah elemen penting dari setiap bisnis yang memiliki tujuan dan cita-cita yang tinggi, apa pun industrinya atau di mana pun mereka berlokasi di dunia. Membangun tingkat kepercayaan itu bisa jadi sulit bagi bisnis – terutama jika mereka tidak memiliki basis pelanggan yang besar. Soalnya, Anda harus memiliki basis yang mapan agar dianggap dapat dipercaya. Co-branding dapat membantu perusahaan Anda dan dapat meningkatkan kepercayaan dan menghasilkan lebih banyak pelanggan.

Kampanye merek bersama memiliki kemampuan untuk mempercepat kepercayaan merek melalui osmosis. Dengan kata lain, ketika orang melihat Anda bekerja dengan merek lain, kepercayaan yang mungkin mereka miliki terhadap merek lain itu cenderung meluas ke Anda, hanya dengan asosiasi. Hal ini tentu saja akan memperkuat merek atau produk Anda dan memiliki basis pelanggan yang semakin meluas.

Biaya Pemasaran Lebih Rendah

Tentu saja, keuntungan selanjutnya ini akan bergantung sepenuhnya pada apa yang telah disepakati. Misalnya, kedua merek mungkin setuju untuk menjalankan kampanye media sosial setelah pengumuman awal, dengan merek A memilih untuk menjalankan iklan selama dua minggu pertama, dan merek B mengambil alih selama dua minggu berikutnya. Perlu diingat bahwa ini hanyalah contoh hipotetis, dan mungkin tidak mencerminkan bagaimana bisnis ini memilih untuk memasarkan kolaborasi mereka. Meskipun demikian, dalam beberapa kasus, merek akan membiarkan promosi dari mulut ke mulut (word of mouth) yang berbicara untuk mereka saat mempromosikan kampanye baru yang menarik. Apple dan Nike pun melakukan strategi yang sama dan mendapatkan hasil yang sangat menguntungkan bagi kedua brand tersebut. Tentu saja, brand-brand besar lain juga melakukan hal yang sama dan mendapatkan hasil yang menguntungkan bagi kedua belah pihak.

Lebih Banyak Penjualan/Minat

Manfaat lain dari co-branding adalah peningkatan penjualan atau minat pada apa pun yang dipromosikan oleh kedua merek. Hal ini mampu meningkatkan perubahan sikap konsumen yang memiliki daya tarik dari suatu produk yang dibuat atau diproduksi dalam kesempatan terbatas dan inilah penyebab mengapa begitu banyak kolaborasi edisi terbatas berhasil dengan baik, secara umum. Sebagian besar pelanggan mengetahui bahwa kesepakatan antara kedua merek hanya bersifat sementara, dan tidak sering terjadi, sehingga mendorong lebih banyak minat konsumen untuk mendapatkan produk tersebut.

Streetwear telah membuktikan berkali-kali melalui kampanye merek bersama. Dan ini berlaku untuk merek streetwear dari semua ukuran – termasuk Primark yang baru-baru ini melakukan kampanye dengan Greggs.

Sumber Keuangan

Untuk bisnis kecil, kampanye co-branded sangat bagus untuk diekspos, seperti yang baru saja kita singgung. Yang, sebagai produk sampingan, dapat membuka banyak pintu, secara finansial, yang semula tertutup bagi Anda.

Anda dapat berargumen bahwa UMKM dan bisnis yang kurang dikenal mendapatkan yang terbaik dari strategi ini saat Anda berhenti dan mempertimbangkan seberapa banyak perhatian yang mereka terima; perhatian dari prospek, dan dari investor.

Melihat merek Anda bersama dengan suatu nama yang lebih besar kembali ke apa yang kami katakan tentang kepercayaan merek, dan bagaimana merek bersama memiliki kekuatan untuk mengikat roket ke belakang bisnis Anda.

Nah, hal yang sama berlaku untuk pertumbuhan Anda – secara finansial – yang merupakan manfaat besar lainnya dari co-branding.

Lebih Banyak Exposure pada Produk atau Layanan Anda

Studi Objek Visual baru-baru ini menemukan bahwa 71% konsumen menikmati kemitraan co-branding, dengan mayoritas pengguna menyatakan bahwa mereka lebih tertarik pada kedua merek sebagai hasilnya. Ini adalah statistik yang sangat menarik ketika Anda mempertimbangkan berapa banyak ekuitas yang mungkin dimiliki satu merek dibandingkan merek yang secara aktif terlibat melalui co-branding.

Sekali lagi, ini kembali ke apa yang kami katakan sebelumnya tentang co-branding yang menguntungkan kedua belah pihak – terutama beberapa merek kecil yang berpotensi terekspos ke audiens yang lebih luas. Lalu, apa yang akan diperoleh merek yang lebih besar dengan bekerja sama dengan merek yang lebih kecil? Jawabannya adalah untuk menempatkan merek Anda dalam ‘cahaya yang baru’, sehingga itu akan membuka pintu konsumen baru yang tertarik dengan produk Anda.

Apabila Anda merasa kesulitan dalam membuat strategi co-branding seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, Metamorphosys siap membantu Anda. Kami adalah Creative & Digital Marketing Agency yang berlokasi di Gading Serpong, Tangerang. Kami memiliki tim profesional yang berpengalaman selama bertahun-tahun dalam membantu klien kami mencapai tujuan bisnisnya mulai dari mendesain logo dan branding, manajemen media sosial, periklanan, membuat website, jasa fotografi videografi, dan sebagainya. Jangan sungkan untuk berkonsultasi dengan tim kami dengan klik button ‘Start Project’ di website Metamorphosys dan mari kita berkolaborasi membangun bisnis Anda!

Penulis: Ryan Stevan


0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published. Required fields are marked *

three × 1 =