Metamorphosys

Kita telah memasuki era baru dimana banyak orang secara mendasar mengevaluasi kembali hubungan mereka dengan pekerjaan dan bagaimana hal itu cocok dengan kehidupan mereka. Fleksibilitas yang diperoleh selama pandemi—dan keinginan untuk mempertahankannya—adalah yang terpenting bagi sebagian besar orang. Pada saat yang sama, kita tahu bahwa orang-orang juga menghargai waktu tatap muka, baik di lokasi klien atau dimanapun, dan pekerjaan tertentu paling baik dilakukan saat tim berkolaborasi secara langsung. Dengan era kerja yang baru ini, datanglah kesempatan untuk menciptakan pengalaman kerja yang baru dan lebih baik. Kami mulai memahami bagaimana praktik kerja kami di masa depan dapat fleksibel, beradaptasi dengan kebutuhan setiap tim dan mengakomodasi beragam spektrum pekerjaan yang kami lakukan dan orang-orang yang kami pekerjakan.

 

Singkatnya

● Studi Masa Depan Kerja dari Accenture pada tahun 2021 mengeksplorasi apa yang dibutuhkan orang untuk menjadi sehat dan produktif saat kita memasuki era baru kerja.
● Mayoritas pekerja (83%) lebih menyukai model kerja hibrida, tetapi berbagai faktor memengaruhi kemampuan mereka untuk berkembang, baik di dalam maupun di luar.
● Pemimpin yang bertanggung jawab harus bergerak di luar lokasi fisik untuk membentuk masa depan pekerjaan dengan memberikan sumber daya yang disesuaikan dengan kebutuhan mereka.
● Kami menemukan bahwa 63% perusahaan dengan pertumbuhan tinggi telah mengadopsi model tenaga kerja “produktivitas di mana saja”.

 

Apa masa depan pekerjaan?

Ini adalah pertanyaan yang diajukan banyak orang sebagai panggilan kolektif untuk membayangkan kembali bagaimana dan dimana kita bekerja secara lebih baik. Studi Accenture Future of Work tahun 2021 terhadap lebih dari 9.000 pekerja di seluruh dunia menemukan bahwa kebanyakan orang menginginkan model hibrida, di mana mereka terkadang bekerja dari jarak jauh dan terkadang pergi ke lokasi tertentu. Contohnya perusahaan Accenture, perusahaan ini juga telah mengumpulkan dan menganalisis data dari seluruh perusahaan selama pandemi, mencari untuk mengumpulkan dan berbagi pelajaran berdasarkan pengalaman mereka sendiri memiliki hampir 100% karyawan mereka yang bekerja dari jarak jauh.

Mengapa hybrid begitu menarik? Ini menyatukan yang terbaik dari kedua dunia. Mereka yang memiliki model kerja hybrid selama COVID-19 memiliki kesehatan mental yang lebih baik, hubungan kerja yang lebih kuat, dan lebih cenderung merasa “Net Better Off” sebagai hasil dari bekerja untuk organisasi mereka. Mereka juga mengalami lebih sedikit kelelahan daripada mereka yang bekerja sepenuhnya di tempat atau sepenuhnya dari jarak jauh.

Accenture juga menemukan bahwa 25% responden bekerja sepenuhnya di lokasi selama pandemi dan cenderung tetap berada di lokasi, apa pun preferensi pribadi mereka. Para pekerja ini cenderung berada di industri perawatan kesehatan dan ritel dan dapat berada di tingkat administrasi organisasi mereka.

Meskipun mengoptimalkan kerja jarak jauh merupakan prioritas bagi banyak perusahaan, kita juga perlu memikirkan kembali kehidupan kerja di tempat seperti biasanya.

 

Ini bukan tentang tempat, ini tentang potensi

Kebijakan sumber daya manusia dan dukungan kepemimpinan sebagian besar telah melayani pekerja di tempat, tetapi segmen tenaga kerja baru muncul. Penelitian Accenture menemukan bahwa organisasi berusaha untuk menyediakan model yang memenuhi kebutuhan semua pekerja sepanjang waktu. Pengalaman karyawan “khas” tidak ada lagi. Bertanya di mana orang harus bekerja di masa depan mungkin merupakan pertanyaan yang salah. Pertanyaan yang lebih baik adalah: “Apa yang membuat potensi seseorang menjadi lebih besar, memungkinkan mereka menjadi sehat dan produktif, di mana pun mereka bekerja?”

 

Sebenarnya, ini pertanyaan kritis, mengingat lebih dari separuh responden
Accenture memiliki sikap agak atau sangat negatif terhadap masa depan
pekerjaan.

Grafik ini menggambarkan analisis sentimen terhadap masa depan pekerjaan peserta survei di 140 pertanyaan dan dikelompokkan ke dalam kelompok berdasarkan tingkat kelelahan dan optimisme mereka.

 

Tenaga kerja yang produktif dan sehat, di mana pun mereka berada

Accenture menemukan bahwa 40% pekerja mereka merasa bisa sehat dan efektif, baik mereka berada di lokasi maupun secara jarak jauh. Segmen kecil pekerja merasa mereka tidak bisa efisien atau sehat dimana pun. Sesuatu terjadi selama setahun terakhir ini yang membuat mereka merasa tidak puas dan apatis. Negatif telah meninggalkan beberapa tidak dapat menjadi produktif. Apakah beban pengalaman kerja negatif dan tekanan hidup terlalu berat untuk ditanggung oleh kelompok pekerja yang tidak produktif ini? Yang mengejutkan kami, ini tidak terjadi. Individu kami yang paling produktif juga mengalami kelelahan, kelelahan, dan frustrasi—bahkan pada tingkat yang lebih tinggi daripada yang dilaporkan kelompok non-produktif.

Yang membedakan 40% bukanlah kurangnya stresor negatif dalam hidup mereka, melainkan kelimpahan sumber daya, baik di tingkat individu maupun organisasi. Memiliki sumber daya memelihara kesehatan dan produktivitas karyawan. Tantangan di tempat kerja—dan dalam kehidupan—tidak dapat sepenuhnya dihilangkan. Apa yang perlu menjadi fokus organisasi sebagai gantinya adalah menyediakan sumber daya yang tepat untuk orang-orang, di tempat dan dari jarak jauh.

 

Baca Juga: Kerja di Metamorphosys Ngga Perlu ‘Ngantor’, Tapi… 

 

Gunakan teknologi untuk memungkinkan kerja yang fleksibel

Banyak bisnis menerapkan teknologi cerdas untuk mengotomatisasi tugas dan meningkatkan produktivitas. Organisasi yang memimpin dalam praktik ini berbuat lebih banyak. Mereka memilih dan menerapkan teknologi yang memungkinkan mereka untuk membayangkan kembali pekerjaan dan proses melalui kolaborasi manusia dan mesin yang lebih besar. Mereka menggunakan teknologi untuk mempercepat pekerjaan yang fleksibel, membebaskan orang-orang mereka untuk terlibat dalam pekerjaan yang lebih memuaskan dan inovatif.

 

Sumber daya yang membantu orang menjadi produktif di mana saja:

● Otonomi
● Kesehatan mental yang positif
● Keterampilan digital tingkat tinggi
● Kebijakan kesehatan
● Kepemimpinan yang mendukung
● Kematangan digital

 

Membayangkan kembali pekerjaan hibrida untuk meningkatkan bisnis

Mengoptimalkan sumber daya yang memastikan tenaga kerja yang sehat dan produktif, dimana pun lokasi fisiknya, dapat menjadi hal yang menakutkan. Mengapa kami percaya itu akan menjadi tujuan yang berharga untuk dikejar oleh organisasi? Karena organisasi akan melihat keuntungan bottom-line dari memiliki tenaga kerja yang Net Better Off.

Menurut data, terdapat 63% organisasi dengan pertumbuhan tinggi telah memungkinkan produktivitas di mana pun model tenaga kerja mereka. Ada 69% perusahaan negatif atau tidak berkembang masih fokus pada tempat dimana orang akan bekerja secara fisik (lebih menyukai semua yang ada di lokasi atau jarak jauh daripada mengaktifkan hibrida). Data juga menunjukkan, terdapat 85% orang yang merasa bisa produktif di mana saja mengatakan bahwa mereka berencana untuk bertahan lama di perusahaan mereka.

 

Menginspirasi masa depan pekerjaan

Tidak ada yang tahu persis seperti apa masa depan, tetapi kami tahu apa yang dibutuhkan pekerja untuk berkembang di mana saja. Para pemimpin dapat memulai dengan mendefinisikan ulang kebijakan kerja dan memperkuat hubungan karyawan dan perusahaan.

● Percepat SDM moderen

Kembangkan strategi yang memastikan pekerja menjadi lebih baik saat mereka beralih ke ruang kerja, tim, dan peran baru. Potong melalui kompleksitas baru yang telah muncul untuk membuka kecerdikan manusia.

● Merancang pekerjaan di sekitar orang

Tidak ada model bisnis yang bersifat satu ukuran untuk semua, sehingga organisasi harus menanggapi kebutuhan semua jenis pekerja. Organisasi yang mendukung keamanan psikologis dan fisik akan menumbuhkan kepercayaan.

● Membangun kefasihan

Organisasi yang fasih secara digital memiliki pertumbuhan yang lebih tinggi dan merupakan tempat yang lebih baik untuk bekerja. Bangun kefasihan digital di semua tingkatan, rancang jalur keterampilan dan pembelajaran yang disesuaikan untuk melayani kebutuhan yang berbeda.

● Memimpin dengan kemanusiaan

Pemimpin yang bertanggung jawab menciptakan lingkungan di mana Dewan Direksi, CEO, dan manajemen tingkat tinggi memastikan para pekerjanya bersih dan lebih baik. Mereka membangun budaya eksperimen dan perbaikan yang berkelanjutan. Pertumbuhan bisnis di dunia yang tidak pasti bergantung pada tenaga kerja yang tangguh dan produktif.

 

Tentang penelitian

Accenture Research melakukan survei selama bulan Maret 2021 terhadap 9.326 pekerja global di negara-negara berikut: Australia, Brasil, Kanada, Cina, Prancis, Jerman, Jepang, Singapura, Swedia, Inggris, dan AS, serta industri berikut: Perbankan, Asuransi, Pasar Modal, Teknologi Tinggi, Ritel, Barang & Jasa Pelanggan, Sektor Publik, Kesehatan, Komunikasi dan Media, Utilitas, Energi dan Ilmu Hayati. Analisis klaster dan regresi statistik yang ekstensif diselesaikan untuk menentukan pola pikir tenaga kerja dan sumber daya apa yang diperlukan untuk membuat orang merasa sehat dan produktif dari jarak jauh, di lokasi, atau dalam model hibrida.

 

Penyunting: Ryan Stevan
Sumber: https://www.accenture.com/us-en/insights/consulting/future-work


1 Comment

Personal Branding dalam Berbisnis - Metamorphosys · August 26, 2022 at 3:06 pm

[…] Baca Juga: Masa Depan Kerja Baru: Hybrid Working […]

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published. Required fields are marked *

18 + eight =