Metamorphosys

Brainstorming adalah cara yang bagus untuk memanfaatkan kecemerlangan kolektif tim Anda dan mengeksplorasi ide-ide terbaik mereka. Namun, untuk mewujudkannya, Anda harus merencanakan percakapan yang terfokus, teratur, dan inklusif. Jika tidak? Anda akan kehilangan beberapa kontribusi terbaik dan nugget kebijaksanaan. Tidak yakin bagaimana memastikan brainstorming Anda berbuah daripada membuat frustrasi? Berikut adalah strategi yang dapat Anda gunakan — sebelum, selama, dan setelah sesi curah pendapat — untuk memastikan setiap orang merasa berdaya untuk menyuarakan ide-ide besar mereka.

Baca Juga: Visual Library, Cara Unik Mengasah Kreativitas

Sebelum sesi brainstorming Anda

Tahap brainstorm dimulai jauh sebelum pertemuan Anda benar-benar dimulai. Saat Anda bersiap untuk percakapan itu, berikut adalah beberapa langkah yang harus diambil untuk menyiapkan semua orang agar sukses.

1. Bagikan agenda dan harapan

Apakah ada yang lebih buruk daripada melihat “brainstorm” generik yang dijatuhkan di kalender Anda? Anda tidak tahu apakah Anda akan mendiskusikan cara untuk mengurangi churn pelanggan atau Anda akan memperdebatkan topping pizza terbaik. Pertemuan itu bisa berarti apa saja. Orang seharusnya tidak memasuki sesi brainstorming dengan perasaan benar-benar tersesat. Menjelang rapat (setidaknya 24 jam – tetapi lebih banyak waktu selalu membantu), bagikan agenda yang merinci siapa yang menghadiri rapat dan apa yang akan Anda diskusikan. Pada saat yang sama, Anda dapat menanyakan apakah peserta merasa ada sesuatu yang harus ditambahkan ke dalam agenda. Anda juga harus dengan cepat menguraikan beberapa harapan untuk berapa banyak orang yang diharapkan untuk berpartisipasi atau berkontribusi serta jika ada materi atau sumber daya yang perlu mereka siapkan.

2. Ajukan pertanyaan dan sediakan sumber daya

Beberapa orang tidak bekerja dengan baik di bawah tekanan, jadi akan sangat membantu jika Anda memberdayakan mereka dengan informasi sebelum melakukan brainstorming. Itu tidak hanya melibatkan pengiriman agenda cepat atau garis besar rapat. Anda juga harus mengirimkan sumber daya tambahan – data, laporan, file, atau aset lainnya – sebelum percakapan sehingga setiap orang memiliki waktu yang cukup untuk meninjaunya. Bergantung pada apa yang Anda curahkan pendapat, Anda mungkin juga ingin mengirimkan beberapa pertanyaan atau petunjuk agar orang dapat melakukannya secara mandiri. Ini bisa sangat efektif. Satu penelitian di Yale menemukan bahwa orang yang bekerja sendiri benar-benar menghasilkan jawaban teka-teki dua kali lebih banyak daripada orang yang bekerja dalam kelompok. Mengambil langkah-langkah ini berarti bahwa setiap orang dapat datang ke sesi brainstorming Anda dengan beberapa ide dan masukan bijaksana di saku belakang mereka – daripada perlu berpikir sendiri.

3. Tingkatkan keamanan psikologis

Oke, jadi yang ini akan membutuhkan lebih banyak usaha daripada mengajukan beberapa pertanyaan atau menyusun agenda. Ini membutuhkan upaya terus-menerus dan, dalam beberapa kasus, pergeseran budaya. Namun, ini adalah langkah penting untuk memastikan inklusivitas tidak hanya dalam curah pendapat Anda, tetapi juga dalam tim Anda secara keseluruhan. Dalam sesi brainstorming Anda, kebanyakan orang akan menolak ikut campur karena sesuatu yang disebut evaluasi ketakutan – ketakutan bahwa mereka akan mendapatkan reaksi negatif dari orang-orang yang berbagi dengan mereka. Itu sebabnya keamanan psikologis sangat penting. Artinya orang merasa nyaman untuk berbicara, mengambil risiko, atau bahkan membuat kesalahan tanpa takut dihakimi atau ditegur. Rasa aman itu jelas penting untuk sesi curah pendapat yang produktif dan bermanfaat. Tidak ada cara mudah untuk menumbuhkan keamanan psikologis di tim Anda, namun beberapa langkah yang dapat Anda lakukan antara lain: Berbicara terus terang tentang kesuksesan dan kegagalan Anda sendiri Hosting retrospektif untuk menekankan bahwa kesalahan adalah awal dari jalan, bukan akhir dari itu Secara teratur, meminta umpan balik, karena penelitian menunjukkan bahwa karyawan lebih cenderung angkat bicara ketika mereka yakin pemimpin mereka secara aktif meminta pendapat mereka Memberikan dorongan, dukungan, dan sumber daya bagi karyawan untuk mengejar ide-ide besar Menerapkan umpan balik, karena 45% karyawan tidak percaya bahwa umpan balik mereka mengarah pada perubahan yang berarti Kombinasi apa pun dari strategi tersebut akan membuat tim Anda lebih inklusif, rentan, dan suportif – dan perasaan tersebut akan terbawa ke semua sesi curah pendapat Anda.

Selama sesi brainstorming Anda

Meletakkan dasar itu penting, tetapi itu tidak berarti bahwa sesi brainstorming Anda akan berjalan mulus dari sana. Berikut adalah beberapa tips untuk diterapkan selama pertemuan Anda yang sebenarnya untuk memastikan bahwa setiap orang memiliki kesempatan yang sama untuk terjun dengan ide-ide terbesar dan paling berani mereka.

1. Sediakan tempat bagi orang untuk menuliskan ide

Ingin tahu mengapa menantang orang untuk berbicara dalam rapat? Sederhananya, kita benar-benar diprogram untuk menyensor diri kita sendiri di tempat kerja . Oleh karena itu, tidak semua orang merasa nyaman dengan cepatnya atau getaran bebas untuk semua sesi brainstorming. Menggabungkan beberapa opsi di mana orang dapat membagikan ide mereka secara tertulis – bukan dengan terjun ke percakapan yang hidup – dapat membantu. Dorong peserta untuk menggunakan fungsi obrolan selama brainstorming virtual. Atau, siapkan papan Miro agar orang-orang dapat menuliskan ide dan berpartisipasi dalam brainwriting . Penelitian menunjukkan bahwa ini efektif, ditambah lagi tidak terlalu mengintimidasi orang-orang yang tidak percaya diri memotong percakapan bolak-balik.

2. Bersiaplah dengan latihan kolaboratif

Tempelkan kata “wajib” pada apa pun dan itu pasti akan menginspirasi beberapa rintihan dan eyeroll. Namun, melakukan latihan brainstorming ringan dan tekanan rendah yang mengharuskan setiap orang untuk terlibat secara aktif adalah cara yang bagus untuk memberi orang kesempatan yang sama untuk berkontribusi. Anda dapat mencoba teknik brainstorming seperti:

  • ROUND ROBIN: Salah satu peserta berbagi ide. Kemudian, kelilingi kelompok dan tantang setiap orang untuk berbagi ide yang dibangun dari ide sebelumnya.
  • STEP LADDER: Mintalah dua anggota kelompok untuk mendiskusikan topik tersebut. Kemudian tambahkan anggota ketiga. Lalu yang keempat. Lalu yang kelima. Lakukan itu sampai semua orang berkontribusi.
  • CRAZY EIGHTS: Berikan setiap peserta template yang memiliki delapan kotak dan atur pengatur waktu selama delapan menit. Setiap orang punya waktu untuk membuat sketsa delapan ide cepat. Setelah waktu habis, berkeliling dan berbagi. Semua itu memberikan beberapa struktur sehingga bahkan anggota tim Anda yang paling tertutup atau pendiam sekalipun telah mendedikasikan waktu untuk menawarkan saran mereka.

3. Bagi tugas selama sesi

    Orang cenderung jatuh ke posisi yang nyaman untuk rapat dan sesi curah pendapat. Orang yang sama selalu ingin menjadi pencatat. Anda selalu menjadi fasilitator. Bagaimana jika Anda mengubah segalanya? Minta orang lain untuk memimpin sesi curah pendapat. Atau minta salah satu anggota tim Anda yang paling ekstrover dan blak-blakan untuk membuat catatan. Itu membuat orang keluar dari kebiasaan dan peran default mereka dan dapat menghidupkan kembali kehidupan baru – belum lagi inklusivitas yang jauh lebih banyak – ke dalam sesi curah pendapat Anda. Faktanya, ini adalah tip yang digunakan dan direkomendasikan Google.

    4. Kelola interupsi

    Inilah masalahnya: Gangguan akan terjadi. Sesi curah pendapat sering kali melibatkan membonceng ide orang lain. Anggota tim bersemangat untuk terjun dan menambah kontribusi orang lain. Meskipun interupsi adalah bagian alami dari proses, Anda tidak dapat membiarkan interupsi mengganggu seluruh rapat Anda. Terlalu banyak (terutama yang berulang) membuat orang merasa perlu berjuang untuk didengarkan. Jika itu masalahnya, beberapa orang akan memilih untuk tetap menutup mulut mereka daripada mengangkat siku untuk kesempatan berbicara. Itu sebabnya Anda perlu secara terbuka mengatasi interupsi selama brainstorming Anda. Ini bukan tentang menginspirasi rasa malu, menampar tangan seseorang, atau bahkan melakukan teguran atau percakapan formal yang besar. Bahkan frasa dan koreksi paling sederhana pun bisa berhasil. Berikut ini beberapa untuk dicoba: “Saya senang mendengar Anda mengembangkannya, tapi mari beri [Nama] kesempatan untuk menyelesaikan pemikiran itu.” “Saya menghargai keinginan Anda untuk terus melanjutkan ini, tetapi saya ingin memastikan [Name] telah selesai berbagi terlebih dahulu.” “Kita bisa kembali ke sini sebentar lagi. Tapi pertama-tama, [Nama], apakah ada hal lain yang ingin kamu bagikan?”

    Brainstorming yang lebih baik dimulai dengan inklusivitas

    Bagi sebagian orang, sesi brainstorming adalah kesempatan yang disambut baik bagi mereka untuk masuk ke sorotan dan berbagi ide cemerlang dan kebijaksanaan paling bermakna. Untuk yang lain? Ini adalah persyaratan yang menimbulkan kecemasan di mana mereka perlu berpikir dan menghadapi penilaian dari orang-orang yang bekerja dengan mereka. Untungnya, ada cara Anda dapat menemukan jalan tengah di sini. Terapkan strategi di atas sebelum, selama, dan setelah sesi curah pendapat Anda dan Anda akan mengubahnya menjadi percakapan yang kreatif, kolaboratif, dan inklusif di mana setiap orang merasa didengarkan, didukung, dan dihargai.

    Apabila kamu membutuhkan bantuan dalam membuat strategi kreatif perusahaan yang tepat, kami Metamorphosys siap membantu. Kami adalah Creative & Digital Marketing Agency yang berlokasi di Gading Serpong, Tangerang. Kami memiliki tim profesional yang berpengalaman selama bertahun-tahun dalam membantu klien kami mencapai tujuan bisnisnya mulai dari mendesain logo dan branding, manajemen media sosial, periklanan, membuat website, jasa fotografi serta videografi, dan sebagainya. Jangan sungkan untuk berkonsultasi dengan tim kami dengan klik button ‘Start Project’ di www.metamorphosys.co.id dan mari kita berkolaborasi membangun bisnis Anda!

    Sumber: https://miro.com/blog/brainstorms-inclusive-of-thought-diversity/
    Penulis: Ryan S


    0 Comments

    Leave a Reply

    Avatar placeholder

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    sixteen − 8 =