Metamorphosys

LinkedIn adalah platform online profesional paling populer. Inilah cara menggunakannya untuk bisnis Anda.

  • Halaman perusahaan LinkedIn dapat membantu bisnis Anda menemukan dan merekrut talenta terbaik.
  • Untuk memaksimalkan LinkedIn, bagikan dan buat postingan yang relevan dengan pengikut Anda dan buat iklan bersponsor untuk lebih mempromosikan merek dan produk Anda.
  • Halaman Showcase memungkinkan Anda menyoroti bagian tertentu dari bisnis Anda dan berbagi konten dengan audiens yang ditargetkan.
  • Artikel ini untuk pemilik usaha kecil yang tertarik menggunakan LinkedIn untuk menguntungkan bisnis mereka.

Saat dunia profesional terus mengadopsi jejaring online dan berbagi informasi, pencari kerja dan bisnis memanfaatkan LinkedIn, platform media sosial yang berfokus pada bisnis dan ketenagakerjaan. Dengan 50 juta pengguna LinkedIn pribadi dan profesional mingguan, platform ini menghadirkan peluang untuk mencari pekerjaan, merekrut bakat, menerbitkan dan berbagi konten, mempromosikan produk dan layanan, dan banyak lagi. Kami akan menjelaskan bagaimana organisasi dapat memanfaatkan sepenuhnya LinkedIn dan berbagi kiat untuk mendapatkan hasil maksimal dari platform profesional dan bisnis yang kuat ini.

Baca Juga: Centang Biru Instagram, Bagaimana Cara Mendapatkannya?

Cara menggunakan LinkedIn untuk bisnis

Saat menggunakan LinkedIn untuk meningkatkan bisnis Anda dan membangun koneksi, tetap setia pada merek Anda sangatlah penting. Berikut cara membangun kehadiran di LinkedIn dan mulai menggunakan platform untuk memajukan bisnis Anda.

1. Buat halaman perusahaan LinkedIn.

Halaman perusahaan membantu calon pelanggan dan kandidat pekerjaan mempelajari lebih lanjut tentang bisnis, merek, produk, layanan, dan peluang Anda. Untuk membuat halaman perusahaan LinkedIn, Anda memerlukan akun LinkedIn pribadi dan alamat email terverifikasi. Tidak ada biaya. Berikut cara membuat halaman perusahaan:

  • Kunjungi halaman pembuatan halaman LinkedIn dan pilih Perusahaan.
  • Masukkan detail perusahaan Anda, termasuk situs web, ukuran organisasi, dan industri Anda. Anda juga akan mengunggah logo perusahaan. Setelah selesai, pilih Buat Halaman.
  • Bagikan informasi login Anda dengan karyawan lain jika Anda kehilangan akses ke halaman atau keluar dari perusahaan. Anda juga harus memberi tahu karyawan lain bahwa halaman tersebut aktif sehingga mereka dapat mengedit posisi mereka di akun pribadi mereka dan menambahkan halaman perusahaan.

2. Buat halaman karir LinkedIn.

Sulit untuk mempekerjakan karyawan yang sesuai dengan budaya perusahaan Anda dan memiliki keterampilan karir yang dibutuhkan serta pengalaman yang sesuai yang Anda butuhkan. Halaman karir LinkedIn memungkinkan perusahaan untuk menceritakan kisah mereka sehingga mereka dapat menarik dan mempertahankan talenta terbaik. Tab Kehidupan memberi para pencari kerja pandangan mendalam tentang budaya perusahaan Anda. Bagian ini memungkinkan Anda menampilkan postingan berdurasi panjang, galeri foto, pemimpin perusahaan, wawasan perusahaan, dan video. Anda bahkan dapat membuat beberapa versi tab Kehidupan untuk menargetkan audiens yang berbeda, seperti kandidat pemasaran dan TI. Berikut adalah contoh dari halaman karir LinkedIn sendiri:

Perhatikan bahwa Anda harus membeli halaman karir LinkedIn secara terpisah; itu tidak secara otomatis datang dengan halaman perusahaan.

3. Bergabunglah dan buat grup LinkedIn.

Setelah membuat halaman perusahaan dan karier, saatnya mempromosikan bisnis Anda di LinkedIn. Grup adalah sumber daya promosi yang sangat baik.

  • Buat grup LinkedIn. Menurut Taylor Kincaid, direktur media sosial di Online Optimism, salah satu cara terbaik untuk mempromosikan bisnis Anda adalah dengan membuat grup LinkedIn yang terhubung ke halaman perusahaan Anda. “Grup LinkedIn adalah tempat yang tepat untuk membangun komunitas yang terlibat di sekitar bisnis Anda dan untuk mengembangkan komunitas online Anda,” saran Kincaid. Untuk membuat grup LinkedIn, Anda akan memasukkan nama grup, lokasi, dan aturan, serta menetapkan parameter terkait kemampuan untuk dapat ditemukan dan izin.
  • Bergabunglah dengan grup LinkedIn yang ada. Anda juga dapat bergabung dengan grup LinkedIn yang sesuai dengan minat Anda. Misalnya, Anda dapat bergabung dengan grup pemasaran media sosial jika menjalankan akun media sosial perusahaan Anda. Jika Anda seorang pengusaha, pertimbangkan untuk bergabung dengan grup LinkedIn yang berfokus pada pengusaha.

Grup LinkedIn – apakah Anda bergabung dengan grup yang sudah ada atau membuat sendiri – dapat membantu Anda memantapkan diri sebagai pemimpin pemikiran dan pakar industri sambil menyalurkan lebih banyak orang ke halaman LinkedIn perusahaan Anda. Itu bukan tempat untuk memposting iklan; alih-alih, bagikan konten berharga dengan orang-orang yang tertarik dengan bisnis dan industri Anda. “Libatkan jaringan Anda dengan komentar yang mendalam,” saran Marietta Gentles Crawford, ahli strategi merek pribadi. “Anda selalu ingin menambah nilai pada jaringan Anda dan lebih fokus untuk membantu orang lain dengan membagikan keahlian Anda.”

Kiat untuk menggunakan halaman LinkedIn Anda

Setelah Anda membuat halaman perusahaan, halaman karier, dan grup LinkedIn, gunakan alat ini secara teratur dan buat konten untuknya. Berikut adalah beberapa tips untuk memulai:

1. Dapatkan pengikut untuk halaman LinkedIn Anda.

Menerbitkan dan berbagi konten tidak ada gunanya jika tidak ada yang melihatnya. Anda harus terus mencari pengikut baru di LinkedIn. Posting widget untuk halaman LinkedIn Anda di situs web bisnis Anda, tambahkan informasi LinkedIn Anda ke tanda tangan email Anda, dan minta anggota staf mempromosikan halaman perusahaan di akun pribadi mereka. Anda juga dapat menempatkan informasi LinkedIn Anda di kartu bisnis dan profil media sosial Anda.

2. Publikasikan dan bagikan konten yang relevan melalui LinkedIn.

Seperti halnya kampanye pemasaran yang sukses, Anda harus mengetahui audiens khusus Anda dan apa yang ingin dilihatnya di LinkedIn. Sangat penting untuk mempublikasikan dan berbagi konten, seperti postingan blog bisnis, yang bermanfaat bagi pengikut Anda, bukan hanya konten yang mempromosikan perusahaan Anda. “Jangan terlalu mempromosikan diri sendiri,” kata spesialis pemasaran digital Kyra Mancine. “Hanya 20 persen dari postingan Anda yang harus didorong oleh penjualan. Anda ingin menyediakan konten yang bermanfaat, informatif, dan menarik. Pikirkan tentang apa yang ingin Anda lihat di feed Anda. Tidak ada yang suka dijual [kepada] atau melihat iklan sepanjang waktu.” Overpromotion adalah jebakan media sosial yang serius dan dapat membuat Anda kehilangan pengikut dan mengurangi keterlibatan.

3. Siapkan kalender konten untuk konten LinkedIn Anda.

Menerbitkan secara teratur sangat penting untuk setiap akun media sosial yang sukses. Mancine menyarankan untuk menyiapkan kalender konten untuk posting Anda guna mendorong konsistensi. Cara mudah untuk menyiapkan kalender konten adalah melalui alat media sosial seperti Buffer atau Hootsuite. Tapi jangan berlebihan, memperingatkan Eric Fischgrund, pendiri dan CEO FischTank, sebuah perusahaan pemasaran dan hubungan masyarakat. “[Banyak] perusahaan baru saja mulai memposting. Anda akan melihat lonjakan keterlibatan pada awalnya; kemudian orang-orang mulai mengabaikan Anda. Hanya bagikan hal-hal yang berdampak.”

4. Variasikan apa yang Anda posting di LinkedIn, dan manfaatkan hari libur.

Ganti konten Anda, dan posting campuran visual, video, dan artikel, saran Mancine. Ini juga membantu untuk memenuhi posting Anda pada hari libur atau waktu khusus dalam setahun. “Banyak sekali hari-hari yang diperingati di media sosial sekarang: Hari Kopi Nasional, dll,” kata Mancine. “Sembilan dari 10, Anda dapat menemukan cara kreatif untuk mengikat bisnis Anda pada masa itu.”Misalnya, jika Anda adalah perusahaan perawatan kebun, poskan konten terkait selama bulan April, yaitu Bulan Rumput dan Kebun.

5. Gunakan pelacakan dan analitik di LinkedIn.

Cara terbaik untuk menawarkan konten yang relevan kepada audiens Anda adalah dengan mengetahui apa yang mereka inginkan. Dengan memantau dan melacak postingan sebelumnya, Anda akan menentukan mana yang berhasil dan mana yang tidak. Analitik Halaman LinkedIn memungkinkan Anda mengevaluasi keterlibatan pada postingan Anda, mengidentifikasi tren, memahami demografi pengikut Anda, dan mempelajari lebih lanjut tentang lalu lintas halaman Anda.

6. Eksperimen dengan video dan foto di LinkedIn.

LinkedIn memiliki fitur video dan foto. Aplikasi seluler memungkinkan Anda mengambil video atau foto dan segera mempostingnya ke timeline Anda. Bagikan tampilan di balik layar perusahaan Anda, atau soroti informasi baru tentang produk dan layanan. Video dan gambar meningkatkan minat dan keterlibatan pengguna serta dapat membantu memanusiakan merek Anda.

7. Buat Halaman Showcase LinkedIn.

Manajer pemasaran produk Tommy Burns menyarankan penggunaan Halaman Showcase LinkedIn untuk menyorot dan membangun merek Anda. Dengan Halaman Showcase, Anda dapat menyoroti bagian tertentu dari bisnis Anda dan berbagi konten dengan audiens yang ditargetkan. “Halaman Showcase adalah perpanjangan dari profil LinkedIn perusahaan Anda,” jelas Burns. “Mereka memungkinkan organisasi Anda menghasilkan konten tambahan dan menerbitkan pesan yang sangat relevan dengan subkumpulan audiens target Anda.”

8. Buat konten bersponsor di LinkedIn.

Seperti platform media sosial lainnya, Anda dapat membuat konten bersponsor di LinkedIn. Iklan ini membutuhkan biaya tetapi lebih efektif daripada konten biasa karena Anda dapat menargetkan audiens tertentu. “Ada banyak kebebasan dan penyesuaian yang tersedia dengan fitur ini,” kata Keri Lindenmuth, direktur pemasaran di KDG. “Anda dapat memilih rentang geografis yang Anda inginkan untuk ditargetkan oleh iklan Anda, usia audiens yang Anda cari, profesi dan industri audiens yang Anda cari, dan banyak lagi.”

9. Targetkan audiens Anda di LinkedIn.

Salah satu cara terbaik untuk memastikan konten Anda bekerja dengan baik di LinkedIn adalah melayani setiap posting ke audiens tertentu. Opsi penargetan organik LinkedIn memungkinkan Anda menargetkan postingan berdasarkan data profil pengikut, seperti ukuran organisasi, industri, jabatan, geografi, dan bahasa. Ingatlah bahwa Anda harus memiliki setidaknya 300 pengikut untuk menggunakan alat penargetan.

10. Pertimbangkan jam berapa Anda memposting di LinkedIn.

Seperti platform sosial lainnya, waktu Anda memposting konten dapat memengaruhi keterlibatan audiens. Memposting secara konsisten sangat penting, jadi usahakan untuk menambahkan konten setidaknya dua kali seminggu (jika tidak setiap hari). Ingatlah bahwa mungkin diperlukan beberapa percobaan dan kesalahan untuk menemukan waktu yang paling cocok untuk Anda. Menurut penelitian dari Hootsuite, waktu terbaik untuk memposting di LinkedIn adalah 7:45, 10:45, 12:45. dan 17:45. ET.

Metamorphosys hadir untuk membantu bisnis B2B Anda berkiprah di media sosial, khususnys di LinkedIn dan meningkatkan eksistensinya untuk meraih peluang sebanyak-banyaknya dari dunia digital. Kami adalah Creative & Digital Marketing Agency yang berlokasi di Gading Serpong, Tangerang. Kami memiliki tim profesional yang berpengalaman selama bertahun-tahun dalam membantu klien kami mencapai tujuan bisnisnya mulai dari mendesain logo dan branding, manajemen media sosial, periklanan, membuat website, jasa fotografi serta videografi, dan sebagainya. Jangan sungkan untuk berkonsultasi dengan tim kami dengan klik button ‘Start Project’ di www.metamorphosys.co.id dan mari kita berkolaborasi membangun bisnis Anda!

Sumber: https://www.businessnewsdaily.com/10376-linkedin-for-business.html
Penyunting: Ryan Stevan


0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published. Required fields are marked *

9 + 3 =