Metamorphosys

User Journey dan User Flow adalah dua alat yang digunakan untuk menggambarkan proses interaksi antara pengguna dan produk. Banyak desainer menganggap User Journey dan User Flow adalah hal yang sama. Meskipun kedua alat tersebut digunakan untuk mengomunikasikan desain Anda melalui lensa sasaran pengguna Anda, keduanya bukanlah sinonim karena berfokus pada aspek berbeda dari produk yang dibuat.

Pada artikel ini, saya akan membuat perbandingan “User Journey vs “User Flow”.

 

User Flow

What is User Flow?

Istilah ‘Flow’ menggambarkan gerakan. Pembuat produk perlu mempertimbangkan jalur di mana pengguna akan menavigasi melalui situs web atau aplikasi, yang mendorong pembuatan User Flow. Jalur ini dibagi menjadi serangkaian langkah yang diambil pengguna dari titik masuk melalui corong konversi menuju tindakan akhir (signup, purchase, dll.).

 

Contoh User Flow

Contoh khas alur pembelian untuk situs web eCommerce adalah sebagai berikut:

Pengguna memulai di halaman beranda;

  • Dari halaman beranda, pengguna menavigasi ke kategori produk;
  • Di halaman kategori produk, pengguna memilih item tertentu dan menavigasi ke halaman detail item;
  • Pada halaman detail item, pengguna menambahkan item ke troli dan menavigasi ke halaman troli;
  • Dari halaman keranjang, pengguna menavigasi ke checkout;
  • Dari halaman checkout, pengguna menyelesaikan pembelian dan melihat halaman konfirmasi.

Contoh flow pengguna di atas adalah apa yang kami sebut “happy path” — versi sederhana dari flow pengguna dengan hasil yang sukses. Dalam kehidupan nyata, mungkin ada banyak flow alternatif—pengguna biasanya ingin membandingkan produk yang berbeda, membaca informasi tentang pengiriman, dan sebagainya. Itu sebabnya flow pengguna biasanya dimodelkan sebagai diagram alur dengan banyak node untuk berbagai flow yang mungkin diambil pengguna.

 

Peran apa yang dimiliki User Flow dalam desain?

User Flow adalah metode yang bagus untuk mengelompokkan dan mendefinisikan pengalaman pengguna Anda. Mereka memungkinkan Anda untuk melacak layar apa yang biasanya dilihat pengguna saat mereka berinteraksi dengan produk dan bagaimana mereka berinteraksi dengan layar tersebut.

User Flow sangat efektif dalam hal komunikasi dengan pengembang. User Flow yang dirancang dengan baik memiliki nama layar dan deskripsi tentang apa yang terjadi di setiap langkah. Informasi ini bermanfaat selama fase implementasi dari proses desain.

Baca Juga : 5 Prinsip Desain UX Yang Harus Diketahui Semua Orang

Kapan sebaiknya menggunakan User Flow?

User Flow bermanfaat ketika tim produk bekerja pada arsitektur informasi dan desain UI layar individual. User Flow membantu tim untuk membuat antarmuka yang intuitif. User Flow juga sangat membantu untuk mengevaluasi antarmuka yang ada. Jadi tim dapat menggunakan alat ini selama sesi tinjauan desain.

 

Apa yang harus dipertimbangkan saat membangun User Flow?

Tujuan pengguna dan tujuan bisnis adalah dua hal terpenting yang perlu Anda pertimbangkan saat merancang User Flow. Proses membangun User Flow dimulai dengan memahami kebutuhan dan keinginan pengguna. Pemahaman ini akan membantu tim produk untuk merancang aliran yang akan memenuhi kebutuhan tersebut. Tujuan bisnis adalah tindakan (atau tindakan) yang Anda inginkan agar dilakukan pengguna. Tujuan bisnis mungkin membuat pengguna mendaftar untuk sesuatu, membeli produk, atau bergabung dengan daftar email. Mulailah dengan tujuan pengguna dan cocokkan dengan tujuan bisnis.

 

Berikut adalah beberapa pertanyaan dasar yang perlu Anda pertimbangkan untuk membangun User Flow yang kuat:

  • Apa yang ingin dicapai pengguna?
  • Informasi apa yang dibutuhkan pengguna untuk melakukannya?
  • Hambatan apa yang mungkin mencegah pengguna mencapai tujuan?

Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, Anda perlu melakukan riset pengguna. Serangkaian wawancara dengan pengguna Anda yang sudah ada atau calon pengguna akan membantu Anda menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tersebut.

 

Cara meningkatkan User Flow

Kunci untuk merancang User Flow yang hebat adalah menyajikan informasi yang tepat pada waktu yang tepat sambil meminimalkan gesekan di sepanjang jalan. Pengguna akan lebih cenderung berkonversi jika produk memberikan informasi yang mereka butuhkan pada saat mereka membutuhkannya. Cobalah untuk meminta jumlah informasi minimum untuk mengurangi jumlah total ketukan/klik yang diperlukan untuk mencapai tujuan.

 

Kamu butuh:

  • Buat diagram alur (flow diagram). Diagram alir (juga dikenal sebagai diagram alir) adalah diagram urutan gerakan atau tindakan orang atau hal yang terlibat dalam sistem atau aktivitas yang kompleks. Diagram ini adalah kerangka untuk User Flow
  • Visualisasikan alirannya. Jika Anda memiliki produk yang sudah ada, ambil tangkapan layar dari halaman yang berbeda, dan buat koneksi di antara mereka dalam alat seperti Adobe XD. Jika Anda mendesain produk baru, Anda dapat menggambar sketsa sederhana atau melakukan wireframing untuk halaman individual.
  • Jelaskan apa yang dilakukan pengguna pada setiap langkah. Tuliskan apa yang perlu dilakukan pengguna pada setiap langkah untuk mencapai tujuan.

 

User Flow biasanya dievaluasi berdasarkan tingkat konversi. Karena itulah proses optimasi dimulai dengan mencari langkah-langkah yang menimbulkan gesekan. Tim produk menemukan dropout—langkah-langkah di mana pengguna pergi tanpa menyelesaikan tujuan. Misalnya, untuk alur pembelian yang telah kami sebutkan di atas, dropout dapat terjadi pada langkah checkout. Pengabaian keranjang adalah salah satu masalah paling umum yang dihadapi banyak produk eCommerce. Tim produk perlu mengukur setiap langkah dan melihat apa yang menyebabkan gesekan untuk mencegahnya selama interaksi di masa mendatang.

 

Setelah Anda membuat hipotesis tentang cara mengurangi gesekan pada langkah tertentu, Anda harus merancang solusi dan memvalidasinya. Jika Anda memiliki beberapa solusi berbeda, Anda dapat mengujinya A/B untuk melihat mana yang paling berhasil.

 

User Journey

Apa itu User Journey?

 

User Journey (atau peta perjalanan pengguna) adalah perjalanan visual pengguna di seluruh solusi. User Journey tidak hanya mempertimbangkan langkah-langkah yang diambil pengguna, tetapi juga perasaan, poin rasa sakit, dan momen kesenangan mereka. Ini adalah visualisasi hubungan individu dengan produk dari waktu ke waktu dan di berbagai saluran. Saluran adalah metode komunikasi atau penyampaian layanan, seperti situs web atau toko fisik. Pengguna dapat memiliki pengalaman pengguna yang sangat baik di satu saluran (yaitu di situs web saat mereka membeli barang) tetapi pengalaman buruk di saluran lain (yaitu di toko fisik tempat mereka mencoba mengembalikan barang). Saat kami mengumpulkan informasi tentang saluran, ini membantu kami mengungkap kesenjangan dalam pengalaman pengguna.

Dibandingkan dengan User Flow, User Journey tidak hanya berfokus pada status individu dan elemen yang memicu status tersebut; mereka memiliki beberapa lapisan informasi — perasaan, pikiran, dll.

 

Contoh perjalanan pengguna

Sementara User Journey hadir dalam berbagai format, umumnya, ini direpresentasikan sebagai garis waktu dari semua titik kontak antara pengguna dan produk. Garis waktu juga berisi informasi tentang semua saluran yang digunakan pengguna untuk berinteraksi dengan suatu produk.

 

Apa peran yang dimiliki perjalanan pengguna?

Tujuan membuat peta User Journey adalah untuk menciptakan visi bersama. Peta User Journey adalah alat yang sangat baik untuk tim produk karena memvisualisasikan bagaimana pengguna berinteraksi dengan produk dan memungkinkan desainer untuk melihat produk dari sudut pandang pengguna. User Journey yang dirancang dengan baik menceritakan kisah tentang bagaimana seseorang berinteraksi dengan suatu produk.

 

Perjalanan ini dipahami dengan baik oleh orang-orang yang tidak terkait dengan industri desain. Itulah mengapa User Journey sangat efektif untuk mengkomunikasikan ide dengan pemangku kepentingan.

Kapan menggunakan perjalanan pengguna?

User Journey bekerja paling baik ketika tim produk ingin memahami seluruh pengalaman dari sudut pandang pengguna. Ini biasanya terjadi selama sesi tinjauan desain – ketika tim merilis produk di pasar, mengumpulkan umpan balik, dan sekarang ingin memprioritaskan permintaan untuk fitur atau peningkatan baru. User Journey membantu tim memprioritaskan tugas sesuai kebutuhan pengguna.

 

Apa yang harus dipertimbangkan saat membangun perjalanan pengguna

Untuk membangun User Journey yang layak, Anda memerlukan tiga hal:

 

  • User Pesona
  • Lingkup / Skenario interaksi (dengan hasil yang diharapkan)
  • Touchpoints

User Journey selalu terfokus pada pengalaman satu aktor utama – persona target. Itu sebabnya, sebelum mulai mengerjakan User Journey Anda, Anda harus memiliki jawaban yang jelas untuk pertanyaan, “Siapa pengguna saya?” Template persona pengguna harus selalu dibuat berdasarkan informasi yang Anda miliki tentang audiens target Anda. Itu sebabnya selalu mulai dengan riset pengguna. Memiliki informasi yang solid tentang pengguna Anda akan mencegah Anda membuat asumsi yang salah.

 

Selanjutnya, Anda perlu menentukan ruang lingkup. Cakupan User Journey dapat bervariasi dari peta tingkat tinggi, yang menunjukkan pengalaman ujung ke ujung hingga peta yang lebih detail yang berfokus pada satu interaksi tertentu (misalnya, membayar tagihan). Skenario menggambarkan situasi aktual yang dialamatkan peta perjalanan. Itu bisa nyata atau diantisipasi.

 

Titik sentuh adalah tindakan dan interaksi pengguna dengan produk/bisnis. Sangat penting untuk mengidentifikasi semua titik kontak utama dan semua saluran yang terkait dengan setiap titik kontak.

 

Misalnya, untuk titik kontak “Beli produk”, saluran dapat berupa — membeli secara online atau membeli di toko.

 

Cara meningkatkan perjalanan pengguna

Peta perjalanan harus menghasilkan narasi yang jujur, bukan dongeng. Itulah mengapa salah satu cara terbaik untuk merancang User Journey yang lebih baik adalah dengan banyak fokus pada riset pengguna. Pertimbangkan motivasi pengguna (Mengapa pengguna mencoba melakukan sesuatu?) serta poin masalah umum (Tantangan apa yang dihadapi pengguna selama ini?). Penting juga untuk mempertimbangkan saluran (Di mana interaksi terjadi?). Anda perlu memastikan bahwa pengguna mendapatkan tingkat kualitas layanan yang sama di seluruh saluran.

 

Kumpulkan semua informasi yang Anda miliki dan buat sketsa perjalanan dalam format interaksi langkah demi langkah. Setiap langkah menunjukkan pengalaman yang dimiliki persona dengan layanan, serta respons emosional yang mereka miliki.

 

Bahkan ketika User Journey didasarkan pada penelitian pengguna, sangat penting untuk memvalidasinya. Gunakan informasi dari sesi pengujian kegunaan dan analisis aplikasi untuk memastikan bahwa perjalanan Anda menyerupai kasus penggunaan yang sebenarnya.

 

Kesimpulan

Setelah membaca perbandingan User Journey vs User Flow ini, Anda akan tahu kapan dan bagaimana menggunakan alat tersebut dalam desain produk Anda. Jika menciptakan pengalaman pengguna yang luar biasa adalah tujuan Anda, Anda perlu menambahkan User Flow dan User Journey di kotak alat Anda. Ingatlah bahwa sulit (atau hampir tidak mungkin) untuk merancang pengalaman pengguna yang sempurna sejak awal. Anda perlu bereksperimen dan mencoba berbagai pendekatan sebelum menemukan yang paling cocok untuk pengguna Anda. Tapi satu hal yang pasti, User Journey dan User Flow akan membantu Anda membuat dasar yang kuat untuk eksperimen Anda, dan pada akhirnya akan mengarah ke UX yang hebat.

Jika Anda ingin meningkatkan kegunaan produk Anda, hubungi kami untuk mendapatkan bantuan.

Ingin Membangun Bisnis dengan Website yang menarik pelanggan? Anda Juga Bisa!

Sudah siap mengawali bisnis Anda dengan media sosial dan website? Jangan sungkan untuk berkonsultasi dengan tim kami dengan klik button ‘Start Project” di www.metamorphosys.co.id dan mari kita berkolaborasi membangun pembuatan website!

Penulis : mego

Ref :

https://xd.adobe.com/ideas/process/user-research/user-journey-vs-user-flow/


0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published.

four − three =